Tuesday, 31 December 2013

Ambang Tahun Baru Saya.


Seharusnya sekarang aku ada dekat JB. Mungkin tengah berseronok dan gelak-gelak tengok macam mana orang melayu tengah terkial-kial buat maksiat sambil di rush oleh Pegawai Agama dekat tepi Danga Bay, atau aku mungkin tengah baru lepas makan dekat Chicken Chop hutan Bandar yang harga dia RM5 (which hampir 3 tahun lebih aku duduk dekat Batu Pahat, still tak rasa lagi) atau mungkin aku just pusing pusing naik kereta sambil tengok bunga api yang berlumba-lumba dibakar oleh rakyat malaysia yang kata Ya Allah besarnya impak kenaikan harga barang tapi still ada duit yang dispend untuk dibakar.

Tapi, aku tak.


Cerita dia 4 hari lepas.

     “So, kita dah pergi Singapore ni. Apa yang best sangat dengan JohHorBahRuh kau tu?” ujar aku angkuh kepada Zack yang selaku wakil kepada anak jati JohorBahru

Baru-baru aku pergi Singapore. Aku, Hadib dengan Zack. Suppose korang kenal Zack kan? Dan sepatutnya korang kenal Hadib siapa. Singapore menarik. But we will get into that.

     “Johor  serius takde apa-apa. Tapi kalau kau nak jalan-jalan, aku boleh bawak kau pergi”

     “Serius kau boleh bawak aa Zack? Kalau macam tu, aku nak pergi masa malam New Year nanti. Nak tengok orang JohHor..” sengaja aku buat gaya dalam kurungan.

     “...awesome. Tak macam cina Singapore yang kau benci sangat tu. Hahaha”

     “Ok, set. Takdehal la beb. Nanti kau roger la aku dekat sana”



Dan ini cerita pagi tadi

Bangun-bangun pagi, aku on desktop dan benda pertama aku buat adalah bukak facebook. Habit. Elok 5 minit aku bukak, masuk satu mesej inbox. Zack. Haha. Nak apa benda la pagi-pagi buta ni. Eh, pukul 9.

     “Korang serius ke nak datang?”

 Untuk pengetahuan, sekarang Zack dekat rumah dia di JohorBahru dan plannya nak pergi ke sana dari BatuPahat ini malam.

     “Serius la. Apsal?”

     “Ok, korang datang nak buat apa?”

     “Nak sambut New Year la. Kau kata JohHorBaHru kau tu best sangat. Nak la tengok malam New Year ada menda”

     “Serius takde apa”

     “Takkan takde apa lansung”

     “Ada la bunga api, konsert. Tapi kalau korang nak pergi, korang je la pergi. Aku taknak”

     “Pulak. Apsal?”

    “Aku malas sambut. Sebab aku pernah ada tragedi hampir meragut nyawa lepas sambut NewYear. Haha. So aku malas dah nak sambut”

Pulak. Aku datang rumah, tapi tuan rumah taknak lepak sama. Kau boleh faham tak perasaan aku sekarang? So, aku cancelkan. Nak tengok semua yang aku nyatakan tadi tu, 
Kapish.
Nehi.
Tiada.
No.
.
Nicht.

    "Tak jadilah nak pergi. Dah kau malas sambut"

    "Hahaha, sorry sorry. So apa plan?"

    "Kau balik la dulu. Nanti cerita"

    "Ok, aku memang plan nak balik hari ni pun. Sebab tu tanya lagi sekali. Settle semua urusan aku dekat sini, aku balik"

Hati sudah kecewa.
Jiwa sudah lara.
Jadi apa guna kita bercerita?



Tapi,tapi..

Ini cerita pukul 1 petang tadi.

     “Hey, u ada kata u nak balik Dungun tomorrow kan? At 9pm? Any other plan?”

     “Mmm, no. Why u ask?”

     “U nak tak i hantar u ke bus station?”

1 jam berlalu. Dan aku separa kecewa. Dan nak mula masuk kereta danhentak-hentak kepala ke stering macam hari tu.

     “Nak! Nak! Nak!”

Ya, itu adalah Mary.


Malam Tahun Baru
     “Kau tengok apa tu Rash?”

     “Ambang Merdeka. Dekat Penang”

     “Siapa ada?” Ish Ustaz ni (Kitorang panggil dia Ustaz sebab dia orang paling alim dekat rumah. Pernah tutup lampu dengan tuang air sebaldi dekat aku pasal liat bangun Subuh). Tak pernah-pernah tengok Konsert. Ambang Tahun Baru tengok konsert. Tebiat?

     “Ustaz Azhar Idrus”

     “Ooo....”

Maka, masa aku di ambang tahun baru terisi dengan sedikit faedah.

Aku pakai earphone sebab tengah marathon movie. Masuk cerita Diary Of Wimpy Kid : Rodrick Rules (yang aku akan review kelak) dah masuk dekat 7 movie aku tengok. Dia duduk sebelah kiri aku.
Aku bukak earphone aku sebelah.

Aci tak?






Prolog.

     "Cancel la pergi rumah Zack" cakap aku pada Hadib.

     "Apsal?"

     "Dia kata dia malas nak sambut NewYear"

     "Oh, pasal kemalangan tu yek?"

     "Dan kau tahu. Aku tak tahu ni. Kenapa?"

     "Oh, dia tak cerita dengan kau yek?"

     "Cerita la"

    "Ada sekali tu masa NewYear, dia baru balik checkout hotel dengan ex dia, elok je lepas hantar rumah, dia terlelap masa bawak kereta. Eksiden. Kereta terbalik pusing pusing. Dah berhenti pusing, baru dia terjaga dari tidur. Nasib tak mati. Lepas tu dia terus nekad takkan sambut NewYear dah"

     "Insaf sambut NewYear. Yang main dengan perempuan tu taknak insaf pulak?"

     "Entah"


Well, that irony. Aku tengok jam malam ni dah pukul 3 pagi. Si Zack ni tak balik balik lagi. 

Patut ke aku keliling JohorBahru tu sekejap agar terserempak Zack dengan Tunangnya sedang menggoncang dunia?

Saturday, 7 December 2013

Sebab UTAMA mengapa kita selalu dalam keadaan bersedih.



Macam biasa, bila masuk je tengahari, aku, Hadib dan Zack (kawan yang aku pernah cerita dulu tu) akan ke Medan Selera di lampu isyarat Parit Raja dan mencari makanan.

Bila duduk, kami akan bercerita dan lebih gelaknya sementara tunggu makanan sampai. Sampai la tiba Waktu Sunyi 3 Minit, tiba tiba Hadib bersuara,

     “Apa kisah hidup kau yang paling gembira yang kau boleh ingat?”

Aku dengan Zack berhek'elleh. Aku dah 22 tahun hidup (dan Zack 23 tahun), takkan la takde satu kisah hidup yang gembira untuk diceritakan. Mesti banyak. Mesti bersepah. Lagi-lagi pulak Zack. Dia dah dating beramai anak gadis kan. Tapi aku dengan Zack terkejut. Kami tak boleh nak cerita.

      “Aku ni kalau kau tanya kisah sedih, bersepah yang aku boleh ceritakan dekat kau. Hahaha”

Ya, Fatin, Nana, Mary dan lagi gadis gadis lain yang tak jadi untuk dicintakan. Kau ingat senang ke menjadi orang gemuk dan mengharapkan cinta pada gadis cantik?

     “Aku pun. Kan aku hari-hari cerita pasal ex aku tu. Senang,”

Ha'a si Zack ni. Bercerita psal ex hari-hari sampai aku lupa yang dia ni dah bertunang.

     “Kan? Kita terlalu kerap ingat cerita sedih sampai lupa sebenarnya kita pun ada kisah gembira”

Terdiam. Aku, Zack dan Hadib kembali ke Waktu Sunyi 3 Minit kami.

Kalau ini cerita kartun, aku dah jatuh terjelepok sambil ada satu cahaya lampu spotlight suluh direct ke aku. Tapi, sebabkan ini realiti, aku minum limau ais aku macam biasa sambil tertawa kecil.

Ya, kita terlupa. Selalu terlupa. Kita pun ada kisah gembira. Kita pun ada kisah suka. Tapi kenapa kita nak selalu diselubung dengan kisah sedih semata? Sampai nak bagi kesan kepada hidup kita untuk suatu tempoh yang lama? Kalau bahasa orang putih, benda ni dipanggil move on. Tapi dalam bahasa melayu, ianya tak dipanggil Berlalu Pergi tau. Nampak kelakar pulak jika dimelayukan secara direct macam tu.

Kisah yang sedih sedih kita nak ingat. Kisah yang suka, gembira, mengujakan tu kita simpan sekejap dan taknak ingat. Kenapa tak kisah suka gembira tu yang kita ingat sentiasa? Betul tak?

     “Kau pulak, apa kisah hidup kau yang paling gembuira?” tanya aku pada Hadib.

10 saat

15 saat

1 minit.

     “Kita sama. Hee”

Dan kami berdua brofist.

Zack pulak, dia tak brofist sebab dia masih lagi sibuk usha dada awek yang ambik order tadi. Besar nak mampus. Simpan belon dalam baju ke apa awek ni.



Oh, aku tak bagitau lagi yek kenapa kitorang suka benar makan dekat kedai ni?

Monday, 25 November 2013

Tom Dan Rasa Bersalah 2.


Masih lagi dalam bas yang serupa, lelaki berbadan besar di sebelah Tom sedang menelefon seseorang untuk mengambilnya.

Ketawa bukan main besar bila dia buat lawak dan makin besar ketawanya bila Tom rasa lawak yang dimaikan lelaki berbadan besar itu disambung dengan lawak yang lebih kelakar oleh temannya di telefon, Gembira betul rasanya hati lelaki berbadan besar tu. Rasanya mesti dia dah tak marah lagi. Rasanya mesti dia dah tak emosi lagi.




Makin lega hati Tom.
Chapter 4.

Friday, 22 November 2013

Tom dan Rasa Bersalah.

Kita lupakan sejenak kisah Tom yang tamak tu,

Ini kisah Tom masa nak pergi sebuah temasya sukan anjuran pengguna Twitter di Kuala Lumpur. Dari Johor hendak ke Kuala Lumpur, maka haruslah menaiki bas express bukan?

*******

Tom rasa bersalah.



Bila bas berhenti di R&R, Tom cuba hendak keluar dari tempat duduk. Tom terasa menyesal sebab duduk kerusi yang belah ke dalam. Dan orang ditepinya boleh tahan gergasi. Masa Tom hendak keluar, pahanya tergesal pada beg yang tergantung pada belakang kerusi. Tom cuba rentap pahanya dan begitu juga tali beg yang tergantung itu. Terentap.

Mungkin. Sebab dalam bas masa tu masih separa gelap. Lampu masih tidak dibuka sepenuhnya lagi. Tapi Tom nampak yang tali tu memang seolah sudah terputus dua. Dan juga orang berbadan besar di sebelah Tom itu terjaga jugak dari tidur. Dalam mamai mamat tu, Tom nampak mamat tu terbelek-belek beg yang “terentap” tu. Dalam gelap.

Tom turun dan menuju ke tandas untuk tujuan asal. Kemudian, Tom pergi ke lori yang menjual makanan sambil menjeling kalau-kalau ada beg plastik. Ada. Dan Tom mula memandang pada makanan di lori tersebut. Apa yang hendak dibeli supaya dia boleh dapat beg plastik yang paling besar fikir Tom. Tom capai sebungkus Cheezels dan menghulurkan pada penjual. Walaupun usahanya hampir gagal sebab beg plastik yang ditarik oleh penjual adalah kecil, namun Tom dapat jugak beg plastik besar. Itupun selepas kena gelak dengan penjual sebab gunakan taktik seperti dinyatakan oleh penjual sebagai “entahapapa” bagi mendapatkan plastik besar.

Tom naik ke atas bas semula dan mula risau. Tom fikir ayat apa dia nak cakap dengan lelaki badan besar itu. Tom fikir, takkan nak cakap sorry je dan hulur plastik macam gitu je. Seingat Tom tadi, lelaki tu pakai baju melayu hitam berkain pelekat dan memakai serban. Tom fikir ah sudah. Tom mana reti nak cakap arab.

Sampai saja Tom di kerusi, Tom tak nampak lagi beg yang tersangkut di belakang kerusi tu. Kali ni lebih jelas sebab lampu dalam bas sudah dibuka sepenuhnya. Beg tu pun lansung Tom tak nampak di mana-mana. Tapi Tom nampak ada beg galas besar yang diletakkan di tepi kerusi. Fikir Tom, mungkin sudah dimasukkan ke dalam beg galas.

Tapi sekarang, Tom lebih yakin yang beg itu sudah terputus talinya.





Dan hakikat itu yang menguatkan lagi perasaan Tom bahawa dia memang sudah bersalah.

Chapter 3

Monday, 18 November 2013

Tom, Penyesalan dan Gadis-gadis yang dia suka tapi tak dapat.



Tom ada kekasih. Rose namanya. Rose ni cantik. Dia putih. Tidak terlalu kurus dan tidak gemuk. Boleh kata kalau Tom bawak Rose keluar berjumpa kawan-kawan Tom, semua kawan dia akan gigit meja sambil tangkap jeles dengan Tom sebab berjaya menambat hati Rose.

Tapi, Tom masih tak faham. Bila Rose ajak Tom untuk berkahwin, Tom taknak. Berbelah bagi dan resah. Puas Tom fikir kenapa dia kena ada perasaan macam tu. Keresahan itu. Bukankah sepatutnya bila orang yang kita cinta ajak kita untuk hidup bersama, kita akan senyum lebar dan menerima dengan rela? Dan bukannya seolah-olah menerima sebuah beban yang tak boleh nak diterima. Dan ketika itulah, Tom mendapat satu teori.

Mungkin sebab Tom tak dapat perempuan yang dia betul-betul nak.

Sebab apa Tom fikir macam tu? Sebab semua perempuan yang Tom minat, mesti dia takkan dapat dan itu membuat  dia tersangkut dalam perasaan. Dan dia juga risau seandainya dia terus jugak berkahwin, dia akan kahwin dengan keadaan penuh penyesalan. Mungkin.

Tom dulu pernah minat Atin. Atin baik. Kalau Tom bawak Atin ke rumah untuk ditunjukkan kepada kedua ibu bapanya, soalan seterusnya yang perlu dijawab Tom adalah tarikh perkahwinan mereka berdua. Tapi Atin lebih suka Aris. Dan bila Aris buat palat, dia kini dengan Ismail. Dah 5 tahun masih  bersama. Itu bukti yang Atin juga setia orangnya.

Tom dulu pernah minat Hana. Hana lebih tua 4 tahun dari Tom. Dari segi selesa, Tom cukup selesa dengan Hana. Tapi Tom dengan Hana pernah bergaduh mulut dan mula tak bertegur sapa. Bila Tom menyesal dan mahu minta maaf semula, Tom dengar khabar yang Hana dah nak berkahwin dengan lelaki yang menjadi punca gaduh antara Tom dengan Hana. Sekarang Hana sudah ada seorang anak perempuan yang comel.

Tom dulu pernah minat Fara. Fara ni biasa-biasa. Tapi sifat Fara yang biasa-biasa tu yang buat Tom jatuh cinta. Tom dan Fara tak pernah berbual panjang ataupun keluar bersama. Lebih kepada secret admired. Itupun sebab Fara ni senior Tom. Dan, Tom jugak gemuk orangnya. Tom jadi segan dan tak pernah nak tegur panjang. Habis kuat pun cuma senyum bila mata bertentang. Itupun dah boleh buat Tom senyum panjang. Segan Tom sampai Fara sudah habis belajar dan Tom masih lagi di Universiti yang sama. Hubungan “tak rasmi” itu pun terpisah secara sendirinya.

Tom pernah minat Nisa. Nisa ni cantik. Tahap Tom kenal Nisa dari Nisa seorang Freehair, kepada gadis acah-acah bertudung sehingga kini menjadi seorang muslimah. Kira sebelum Nisa jadi baik alim pun Tom sudah kenal dengan Nisa. Tapi Nisa tak pernah respon dengan cinta Tom, LANSUNG. Tom tak pernah cakap direct. Dia pemalu. Tapi hint dari Nisa pun Tom tahu yang Tom takkan mungkin ada peluang. Masa tu jugak, Tom tahu yang kekasih Nisa adalah seorang pemain ragbi. Tom makin down bila Tom ternampak badan sendiri dekat cermin.

     “Habis tu, Rose tu dulu masa kau mula-mula nak couple, kau tak minat dia ke?” tanya Rizal. Tom tak boleh jawab.

Jadi sebabkan teori Tom tu, Tom cuba  jugak nak apply tempat praktikal yang sama dengan tempat Sara kerja. Supaya dia boleh tahu adakah teorinya itu benar. Dengan pengesahan teori itu, bolehlah dia kahwin kelak dengan senang hati tanpa penyesalan. Fikirnya.

Tom mungkin sudah makin kacak. Mungkin sudah makin hensem. Sebab baru lepas dua bulan Tom praktikal, Tom sudah dapat tambat hati Sara. Kesian Rose. Masa Tom katakan yang hubungan cinta mereka sudah berakhir, Rose menangis seolah tiada hari esok. Tom tahu tangisan Rose masa tu bukannya tangisan meminta simpati. Tangisan Rose lebih kepada kecewa kerana berkecai harapannya untuk menjadi seorang isteri. 5 tahun mereka dah pernah bersama, takkan la Tom tak boleh cam tangisan bekas kekasih sendiri.

Dan terus, Tom dan Sara bersama. 3 tahun berlayar cinta. Tom bahagia. Sangat bahagia. Mulanya. Sehingga masuk tahun ke 4, Tom mula rasa lain. Tom jadi gementar bila Sara ajak Tom berkahwin. Sara kata usia mereka bukan makin muda. Tom akur. Tapi dalam akur tu, Tom tetap macam tak rela.

Masa Tom baring memikirkan adakah ini hubungan yang dia mahukan, berkahwin dan menjadi bapa kepada anak-anaknya bersama Sara nanti, dia terfikirkan semula akan teori bangangnya tentang perasaan cinta yang tersangkut.

Terus, Tom teringatkan kembali dosanya pada Rose.







Sesungguhnya Tom cuma seorang lelaki yang tamak.

Chapter 2

Hikayat Seorang Tom



Tom bukanlah seekor kucing seperti yang ada dalam cerita Tom and Jerry. Tom juga bukanlah sebuah frasakata yang digunakan dalam tajuk sebuah rancangan eksploitasi kanak kanak yang meracun ibu-bapanya supaya berbangga jika anak jadi artis dan maki hamun kalau anaknya gagal walaupun UPSR pun kelaut di siaran TV berbayar.

Tom adalah Tom.

Dan Tom, mungkin juga adalah aku.

Mungkin.

Aku kata mungkin sebab ada masanya point dan cerita aku terbergabung antara realiti dan fantasi.

Dan jugak,

Supaya aku boleh ujar frasa ini bila kau soal aku tentang moraliti,

“Eh, ini kan cuma cerita fantasi. Kenapa kau yang nak emo lebih pulak ni?”

Kenapa nama dia Tom?


Sebab kalau aku letak nama dia Mamat, bukan main tak market lagi nama tu.

Chapter 1

Tuesday, 12 November 2013

Bila kau sedar masa depan anak kau tak cerah mana.





Pening kepala aku bila aku tengok result Percubaan PMR Math anak aku baru-baru ni.

     “Ni Math dah dapat gagal ni, apa perancangan Hafiz sebelum peperiksaan PMR sebenar sampai?” tanya aku.

     “Tiga perkataan ayah, Usaha itu tanda kejayaaan!” ujar anak aku yakin.


Aku geleng kepala lagi. Nampaknya perjalanan anak aku masih jauh.

Monday, 11 November 2013

Apa yang buat awak sukakan saya.


     “Apa yang buat awak sukakan saya selain dari duit saya” ujar Azman kepada aku sambil tersenyum gurau.

Aku tersenyum balik. Lepas tu aku peluk dia dengan erat sambil mulut aku katup tanpa banyak bicara.








Demmit. Macam mana dia tahu ni?

Monday, 28 October 2013

Kalau bercinta itu macam install Anti-Virus.



Kan bagus kalau install Anti-virus itu sama macam bercinta,
Sebab kita perlu jumpa trial sebelum kata kita suka,
Dalam 30 hari itu kita akan cuba,
Kalau lepas install dan berlayar bersama,
Komputer jadi lag macam gila,
Virus masuk ikut suka,
Anti-virus banyak kaku tak buat apa,
Kau boleh uninstall dan cari semula,
Yang sesuai, yang kau fikir serasi tatkala bersama.
Sampailah kau jumpa Anti-virus yang kau suka.

Dan bila kau jumpa Anti-virus itu,
Yang  mampu buat komputer kau tak kaku,
Yang mampu buat komputer kau makin laju,
Yang virusnya belum sempat masuk dah diberitahu,
Yang buat kau betul-betul jatuh cinta dan mahu bersama selalu,
Kau senang hati dan biarkan ianya terus berlaku,
Sehingga timbul pula masalah lagi satu,
Sebab bila cukup 30 hari dia akan tanya kau sesuatu,

“Bila awak nak masuk meminang saya ni?”
Dan dia akan tanyakan soalan yang sama berulang kali,
Berulang dan berulang sampai kau terpaksa tutup hati.





Sebab Anti-virus bukannya murah kalau nak beli yang Ori.

Thursday, 24 October 2013

Penghujung yang aku mahu.



Berapa jauh lagi nak sampai tanya kau.

Aku tak tahu jawab aku.

Sedangkan aku tahu kita dah di penghujung sejak dulu.

Tapi jawab sepatah dan lebih banyak membisu.

Kerana aku takut ini bukannya penghujung yang aku mahu.


Ini cuma penghujung yang aku akan sesal dan kelu.

Tuesday, 8 October 2013

Antara Cinta, Suka Dan Lagi Satu...

Kalau kau lansung tak suka bila orang hadiahkan kau bunga, sama ada kau alergik atau kau freak lonely bajet cool.


Kau nampak dia tapi rasa jauh.

Kau nak sapa dia tapi mulut kebas.

Kau nak menghampiri dia tapi kaki kaku.

Adakah itu cinta tanya kau.

Kalau kau tanya aku, jawapan aku lain.

Itu suka. Kalau dah dekat 3 tahun pun kau masih ada rasa serupa, itu crush.

Dan kalau kau mula hendak approach, itu baru mungkin cinta.

Mungkin cinta.

Mungkin hanya nafsu.

Sebab kebanyakkan percintaan ni bermula dengan nafsu.


Jujur cakap.

Sunday, 6 October 2013

Cuti Raya Korban.


Masalah ni kadang, macam Iceberg. Nampak kecik, tapi hakikatnya besaq gila. - Aku, 2013



Kronologi cerita ni berlaku dua minggu yang lepas.

Untuk pengetahuan aku dengan Mary ada la dekat 4 bulan tak berjumpa. Hubungan kami jadi dingin lain macam. Dingin orang yang lama tak berjumpa. Rindu dia MasyaAllah, tuhan je tahu.

Jadi kan tak lama lagi cuti raya korban.

     “Bila kita nak spend time sama-sama?”

Ya, itu mesej yang aku hantar. Pergi Neraka la kau ego.

     “In Shaa Allah, raya haji ni i balik. Tapi i Raya haji dekat Puchong je kot sebab family raya haji dekat Puchong”

Ah sudah, aku sudah berkira nak balik. Untuk pengetahuan para audiens, gadis ini asal Melaka. Kami bertemu di Puchong. Rumah saya Puchong. Rumah dia pun dulu Puchong.

Dalam kepala sudah cipta bagaimana nak pulang. Sudah plan siapa nak ajak supaya tambang minyak dan tol kereta aku boleh dibahagi sama rata. Mind sudah di set untuk balik. Sudah set. Dalam kepala. Dalam hati. Sudah jerit “Ini Kalilah!”. Berkali-kali. Ya. Berkali-kali.

Minggu lepas.

     “Tadi i call family i. Tak jadi Raya dekat Puchong. So, raya dekat Melaka.”

Ah, permainan apa ni?

Takpe. Takpe.

Jadi, mind sudah set taknak balik. Sebab Johor dan Melaka dekat. Dalam sejam lebih aku sudah boleh sampai ke rumah dia. Aku dah standby aktiviti apa yang aku nak buat untuk stay 4 hari di rumah sewa. Marathon Harry Potter balik. Kejar balik Naruto yang tertinggal. Cari balik siri Futurama. Apa? Study? Pfft.

Jadi orang orang yang aku ajak balik tadi aku cancelkan. Katakan aku nak fokus study dekat sini, malas pulang sebab jalan konfom jem dan sebagainya. Aku cipta pelbagai alasan. Kawan kawan biasalah. Kena maki itu biasa. Kena kutuk dan dituduh keling itu normal. Aku tahan sikit. Sikit saja lagi.

Dan, tadi. masa tu dekat dalam kereta.

     “I tak jadi balik raya”

     “Kenapa?”

     “Tiket mahal”


Dan kepala aku hantukkan ke dashboard berkali-kali sambil maki diri sendiri “Bodoh..bodoh..bodoh”

Thursday, 3 October 2013

Bila Bercinta Dengan Wanita Yang Lebih Berusia.



Memang kalau dah jadi senior ni, dia punya bangsat lain macam kan.

Macam aku misalnya. Kau bayangkan untuk majlis anugerah dekan yang memang terang-terang nak sambut kejayaan kau tu yang start pukul 9, pukul 9.30 baru kau tiba. Jalan pun jalan perlahan-lahan macam “Kau nak rush rush ni kau nak ke mana?”. Macam tu.

Aku tak tahu aku patut syukur ke tak syukur atas sikap aku yang makin kerap datang lewat. Sebab bila aku datang lewat ni, aku jumpa orang lain yang turut sama lewat.

Dan individu yang turut sama lewat ni haruslah perempuan. Kalau tidak, untuk apa kau excited.

Ekin.

Atau dalam dunia realiti, aku panggil dia Kak Ekin. Ya, dia lagi tua dari aku. Aku belum pernah lagi cerita tentang Ekin secara detail dekat sini. Begitu juga Nana, Nisa, Norashikin dan Fatin. Takpe. Karang-karang aku cerita.

Bagi permahaman cerita ni, cukuplah yang kau tahu masa aku kenal dan ada hati konon nak bercinta dengan dia, umur aku 20 dan dia 29.

     “Weyh, Ekin. Ekin” bisik aku pada Adib.

Adib pandang Ekin.

     “Perghh, sejak dah berpunya ni, bukan main cantik sekarang ni”

Ya. Kau juga harus tahu yang dia seorang janda. Janda yang kehilangan suami setelah baru 2 bulan berkahwin. Dia senyum sambil buat muka "biasalah, biasalah"

Aku pandang mata macam taknak berkelip, tapi aku kalih-kalihkan supaya tak nampak ketara. Sebab masa tu tengah jalan nak ke dewan. Dan jugak, untuk apa kau nak kacau lagi orang yang taknak dekat kau kan.

Tak pernah tipu, macam sekarang ni aku masih lagi terfikir, setiap kali aku ternampak dia, setiap kali aku nampak kereta peugeot (dia bawak kereta tu), aku mesti terfikir.

     “Mikael ni dah ada makwe ke?”

Kalau aku balas mesej dia tempoh hari, mungkin kisah kita berbeza. Mungkin la.

Sebab tu aku banyak kali kata,

     “Umur itu sekadar angka. Menunjukkan berapa banyak ilmu dan pengalaman yang kau sepatutnya ada. Bukannya menjadi penghalang cinta”

Dan aku dah dua kali kena pasal bercinta dengan gadis yang lebih berusia.


Memang kalau perempuan makin berusia takde fikir lain, kerja nak cari suami je. Sabar sikit tak boleh ke?

Monday, 30 September 2013

Cerpen Yang Kalah Dalam Pertandingan Cerpen Anjuran FIXI Ep : 3.



#Seronok 2


     “Saya tak faham betul kenapa balik-balik muka awak semua je yang saya tangkap lewat.”

Izam, Roy, Leman dan ramai lagi yang aku tak kenal menundukkan kepala ke bawah. Termasuk la aku. Kau gila apa nak bertentang mata dengan Undertaker tu. Ya, kami panggil Cikgu Disiplin kami Undertaker. Dia punya garang dalam tenung sebijik macam Undertaker.

     “Sekarang ni saya nak dengar alasan masing-masing kenapa lambat. Dan tolong, alasan tu biar masuk akal. Mula dengan kamu Izam. Kenapa lambat?”

     “Sebab lupa kapur kasut cikgu”

Piap! Piap!

Dua das libasan rotan lekap dekat punggung Izam. Aku debar. Sebab lepas turn Izam, turn aku pulak.

     “Jawapan childish. Kebudak-budakan. Lambat datang sekolah sebab lupa kapur kasut. Ha, kamu Mikael. Sebab apa lambat?”

     “Sebab seronok cikgu” jawab aku yakin.

*******
Semenjak dari hari tu, aku diraikan bak pewira.Setiap tempat dalam sekolah yang aku pergi, aku disorak dan diberikan tepukan gemuruh. Setiap cikgu yang nampak aku akan berlumba-lumba hendak menegur aku. Ya, masih terngiang ngiang lagi kata-kata Undertaker minggu lepas,

     “Dah lama saya mencari budak yang berani. Betul-betul berani dan jujur. Akhirnya, saya berjumpa jugak” ujar Undertaker sambil menepuk tangan. Aku nampak air matanya mengalir sedikit. Terharu mungkin dalam pencarian rahsia yang diwujudkan olehnya.

Tak sangka, keberanian dan keyakinan  yang aku wujudkan membawa ke sebuah suasana yang lain. Kalau aku tahu, dari awal aku akan jujur. Aku kecap kemasyhuran ni secara perlahan dan mula membayangkan apa lagi yang aku boleh laksanakan dengan pengaruh yang aku baru miliki ini.

*******

Tak la. Aku tipu je. Seronok betul aku bermain dengan imaginasi ni. Kau gila nak jawab macam tu. Lepas  aku jawab dengan jawapan tipikal budak sekolah iaitu bas lambat, aku pun dirotan dua das dan amaran. Macam budak budak yang lain jugak. Ya, kadang-kadang kau perlu cari sedikit keseronokan dalam kesengsaraan kecil. Kalau tidak, kau bosan.

Habis Cerpen 3.

P/S : Sebenarnya, ini cerpen ketiga yang aku hantar dalam pertandingan cerpen anjuran FIXI untuk tema #Samar dan #Seronok tempoh hari. Sorry lambat. Emosi kurang stabil. Jadi mood nak menulis tarak walaupun sekadar copy paste balik je dari word. Ko pe tau?

P/S 2 : Sila jenguk page Cerpen jika suka baca cerpen.

P/S 3 : Sila jenguk saya jika suka saya.

P/S 4 : Kalau ada tak suka cerpen saya, sekurang-kurangnya suka lah saya. Kalau tidak, saya sumpah awak jadi gemuk.

P/S 5 : Tak la. Saya gurau je. Takkan la awak gemuk sebab saya sumpah awak pulak. Hek elleh betul la awak ni.

Thursday, 19 September 2013

Cerpen Yang Kalah Dalam Pertandingan Cerpen Anjuran FIXI. Ep : 2



#Seronok

Aku menjadi saksi sebuah kejadian yang aku sendiri tak boleh nak ungkap perasaan dia.

*******
     “Kalau ada siapa-siapa ada maklumat tentang kes rogol bunuh anak makcik Zariah, boleh terus bagitau saya. Mohon sesiapa beri kerjasama”
Aku terdengar pengumuman yang dibuat Tok Penghulu pagi itu di warung. Aku hirup perlahan kopi aku sambil tubuh aku halakan ke masyarakat yang sedang berbincang tentang isu itu.

     “Kesian Zainab tu. Dah la cantik orangnya”

     “Nak dekat seminggu hilangnya, kena rogol rupanya.”

     “Rogolnya ditepi semak tu je. Apa punya syaitan”

     “Dengar cerita budak kampung sebelah yang buat. Kan si Mat tu tergila si Zainab tu”

     “Dah la rogol, bunuh pulak. Kejam!”

     “Memang iblis budak yang buat tu”

     “Aku kalau dapat budaknya, aku cekik sampai mati”

Sorang-sorang aku dengar hujahnya.

Aku mula berpeluh. Nafas turun naik. Debar.

     “Kau tahu apa-apa tak pasal benda ni Zam? Kan kau selalu lalu jalan tu” tanya Tok Penghulu tiba-tiba pada aku.

Aku pandang Tok Penghulu. Semua pandang aku hampir serentak.

*******
Macam malam-malam biasa, aku balik ikut laluan yang sama. Aku nampak Mat pikul Zainab masuk semak. Puas Zainab merayu tapi apa yang Zainab dapat hanya tamparan diwajah dan ramasan dari Mat. Aku menyorok dalam semak. Menatap semua kejadian itu di depan mata. Lansung tiada niat nak membantu. Entah perasaan apa yang aku sedang hadapi, tapi aku berdebar. Nafas turun naik. Perasaan apa ni?

Teruja?

Seronok?

Ya, aku seronok.

Selesai Mat lunas hajat, dia cekik Zainab sampai mati dan cepat-cepat dia lari dari situ. Aku masih disitu. Aku menghampiri sesudah pasti Mat sudah pergi. Aku pandang mayat Zainab dan itu buat aku seronok untuk mengulang “drama” tadi. Cuma kali ni dengan mayat yang tak melawan.

*******
     “Tau, sebab aku pun salah seorang yang rogol dia”

Ya, aku sudah gila. Aku sudah seronok.


Seronok bermain dengan adrenaline.

Habis Cerpen 2

P/S : Teringin jugak nak join buat Zine. Lepas baru sedar sesuatu. Siapa je yang nak beli zine saya nanti. Maka saya kuburkan impian nak buat Zine tu betul betul tengah diantara impian nak menang pertandingan Cerpen FIXI dan juga impian nak menjadi suami yang sah kepada crush saya. Betul betul tengah.

P/S 2 : Ada lagi satu. Kalau nak baca yang pertama, sila klik sini.
Kalau kau taknak baca, kau gemuk.

Tuesday, 17 September 2013

Cerpen Yang Kalah Dalam Pertandingan Cerpen Anjuran FIXI. Ep : 1





Kalau betul korang tegar membaca setiap bibit tweet yang dihasilkan oleh @BukuFixi, maka tak menjadi sebuah kisah yang pelik bila aku kata ada pertandingan cerpen.

Dulu Fixi ada buat jugak untuk tema #Asrama.

Dan masa tu, aku kalah.

Dan kali ni buat lagi. Dan temanya #Samar dan #Seronok.

Dan aku buat 3 cerpen untuk mencuba.

Dan aku tak menang. Jugak.

Tiga tiga cerpen tu.

Dan aku dengar ada quote orang keluarkan akibat daripada kekalahan masing masing;

"Tak menang dihati juri, menang publish dekat blog sendiri pun jadilah"

Dan tadaaa!






#Samar

Sebagai menyahut seruan kerajaan tentang agenda 1Malaysia, aku bergerak pantas ke rumah Teo. Dia buat rumah terbuka sempena Tahun Baru Cina ni.

Sampai-sampai je, aku disambut oleh tuan rumah itu sendiri, Teo.

     “Hello Teo, Gong Xi Fa Cai

     “Hello Mikael, Gong Xi Fa Cai! Masuk masuk. Makan sana ada. Kasi sampai licin”

Aku dengan Teo takdelah rapat mana. Rakan sekerja je. Baru kenal dalam sebulan. Dah dia jemput datang rumah. Dan kebetulan jugak, perut aku lapar dan nak berjimat makan tengahari.

Dengan pantas aku ke meja yang menghidangkan penuh makanan. Ada macam macam. Yang paling buat aku tertarik, mee goreng dia. Nampak enak dan menggugat selera. Aku pun capai pinggan dan mula mencedok mee tu sampai penuh pinggan. Sambil tu aku terjeling jugak sekeliling. Rupanya aku seorang je Melayu. Apa la kawan kawan Melayu aku yang lain ni. Tak urban. Tak matang. Tak menyahut seruan kerajaan tentang 1Malaysia.

Baru je aku nak menyuap mee ke mulut, aku perasan yang mee ni ada daging. Aku terdiam kejap.

     “Teo. Sini kejap”

     “Apa?”

     “Ni daging apa ni?”

     “Daging babi maa”

Aku telan air liur.

     “Ish, aku mana boleh makan Teo”

     “Haiya, tahu lah. Itu Babi saja haram kan? Itu mee halal maa. Itu daging babi you kalih tepi pinggan la. Mee boleh makan”

Aku terdiam.

     “Tak boleh la Teo. Haram”

     “Apsal haram? Yang haram Babi kan? Babi saja yang haram. Mee tu ada cop halal. Kenapa haram?”

     “Tak boleh Teo! Haram!” aku berkeras.

Aku berlalu keluar dari rumah tu. Aku nampak Teo terpinga-pinga keliru kena tengking dengan aku. Aku kena gerak dari tempat ni cepat. Takkan aku nak mengaku yang aku sendiri pun nak samar-samar dengan hukum agama aku sendiri. Malulah aku sebagai seorang umat Islam. 

Nampaknya balik ni aku kena start bukak youtube. Cari video penerangan dari Ustaz Azhar Idrus.




Habis Cerpen 1


P/S : Siapa yang cakap "He'elleh, cerpen entah menda menda patutlah kalah" tu ya korang power. Korang power. Komen membina pun superb jugak sebenarnya. Bagitau apa yang kurang.

P/S 2 : Kalau nak baca yang menang, klik sini. Ya, memang mereka lagi power, mindblow, mindfuck, senggama minda, dan apa apa sahaja kata yang mengujakan sama ada mencarut ataupun tidak. Tak rugi baca.

Untuk tema #Seronok, sini.
Untuk tema #Samar, sini.

P/S 3 : Kalau nak nak baca yang kalah, tak payah klik mana mana. Tunggu je aku post satu satu. Dan kan kau baru baca tadi salah sebuah yang kalah tu. Korang ni memang jenis tak fokus ke?

P/S 4 : Doakan saya tabah. Yang awak tau saya post je. Yang awak tak tahu tu mungkin ada menangis, kecewa, hentak kepala ke monitor, seret kepala atas tar jalan dan mengayat guna pickup line entah menda menda pada gadis gadis sama ada di dunia realiti atau laman sosial.

Tuesday, 10 September 2013

Soalan Matematik Mudah.

Ini Lamb Chop. Bapok je tak pernah makan. Allergic boleh ampun.


     "Mikael, kau power matematik kan?"

     "Nganjing ke? Ni nak bahan aku la ni"

     "Tak tak. Aku serius. Ok, aku uji dulu. Kalau satu campur satu jawapan dia berapa?"

     "Dua"

     "Ok, kau lulus. Soalan menguji. Satu Lamb Chop campur satu Lamb Chop jawapan dia apa?"

     "Dua Lamb Chop"

     "Salah"

     "Apsal salah? Habis tu jawapan dia apa?"

     "Jawapan dia Seekor Mikael yang gemuk. Kahkahkah! Apa ke bodoh malam malam henyak dua Lamb Chop"

     "Babi apa Ijam! Ok, aku pun ada Matematik jugak. Soalan dia Dua Lamb Chop yang aku makan ni, satu jus epal dan segelas ais kosong. Campur, agak agak berapa yang aku kena bayar?"

     "Lamb Chop satu RM10. Epal jus sama Ais Kosong. Jawapan dia dalam RM24. Aku konfiden. Tapi apa kena mengena?"

     "Sebab dengan jawapan yang kau bagi tu, kita boleh tau siapa yang paling rugi dan bodoh. Kau sekarang makan Nasi Goreng biasa kan dengan air suam"

     "Sebab aku nak save duit bengong. Ini kos makanan aku cuma dalam RM5 je. Takkan baru mula sem dah nak habis duit pulak"

     "Ok, ok." kata aku sambil mengesat mulut dengan tisu.


20 minit lepas tu aku senyum tengok Ijam tangan genggam kuat kuat sebab lecture yang lepak sekali dengan aku decide nak belanja makan satu table.










Biar gemuk tapi bila ada potensi mahu makan percuma, kita tibai dua Lamb Chop.


#SembangOrangLelaki
BP Chop, Bus Stand Lama Batu Pahat.
10 September 2013
10.45PM 



Saturday, 31 August 2013

Why Sometimes We Love a Certain Song So Much.





Have ever scrolled all over your music playlist just to find a song, old song that you love it so much but you totally forget the titles and singer for the song and just need to hear it one by one just to find that song?

And in sudden while in search you hear this one song that suddenly take you to the memory land?

The song with story to be more specific.

Maybe the song that you give to someone particularly just to describe her.

Your feeling towards her to be more specific.

Maybe the song that just in sudden very related to the event that happening around you on that particular time.

You in love to be more specific.


And today you hear the song again and you realise something,

The feeling is not the same like the old days.






I just did.
Just now.
Fuck those memories.


5.48pm
26 August 2013



Oh, if you just wondering, 


 
 
 
 
Ah, macam lah kau tak pernah lalu zaman jiwang.

Monday, 26 August 2013

5 Langkah Tentang Bagaimana Mengelakkan Diri Anda Daripada DIkecewakan Oleh Lelaki Kerana CInta.

Walaupun tajuk macam panjang, entry ini adalah pendek.
Serius, ini post pendek malah bergambar lagi you.

Atas faktor dua post aku yang sebelum ni panjang dia macam nokhorrom, tapi sebenarnya bila baca bukan main best, maka post kali ni pendek je.

Post minggu depan mungkin lagi pendek.

Ehem.

So, disini aku ada sediakan 5 langkah yang mungkin boleh diaplikasikan kalau mulut asyiklah cakap fedap bercinta fedap bercinta. Dekat laman sosial, balik balik muka anda lah yang update status/tweet pasal kecewa bercinta, rabak kecewa, lelaki jahat nak mampus dan lelaki setan. Ya, semua lelaki yang salah. Perempuan mana pernah buat salah. Mereka maksum. Jadi, jika andal ah orang orang ini, post ini memang untuk anda sangat sangat.


Enjoice.






Selamat mencuba awak awak semua. *kenyit mata*

Disclaimer

This is a personal blog and everything written on this blog, based on own and personal thought.

The owner of this blog did not responsible for any comments that made in the comment sections. The owner is only responsible by his name as written by the sections.

This web blog does not store any file on its server. All movies, software, form of files, pictures and any types of graphic forms that are posted on this blog are indexed from personal purpose only. For download-able form of files/software/etc, it's just for demo and must be deleted within 24 hours. You are agreed with this term as clicking the download button.

Any pictures, video and graphic forms, are not copyrighted as the date taken from the search engines. As if its copyrighted, all credit goes to the owner and i did not own the copyrights.

All of the graphics forms are linked with the original source. All of those pictures, video and graphic forms are not for any commercial use, i gain nothing for those forms of files.

Light 18sx contents.